Sayonara 2017

Diary

Sebentar lagi  tahun 2017 berakhir,  Cepet banget yak rasanya , nanti gak kerasa tiba tiba anak udah gede dan nikah aja, terus punya cucu, HAHAH jangan dulu ah masi jauhhh..

Seperti tahun tahun sebelumnya saya memang  gak pernah punya acara dalam perayaan malam pergantian tahun apalagi membuat resolusi, apa saya orangnya pasrahan yak, kurang berjuang dan  ya udah terima nasib aja.

Eh, tapi ada lho momen dimana saya sempat ikutan acara menyambut tahun baru, saya mau kilas balik kebelakang sedikit.

Merayakan Malam Pergantian Tahun

Dulu waktu masih usia usia labil, saya barengan kawan kampung, sok ide banget buat acara  bakar-bakar menyambut tahun baru, bukan bakar ikan, sate atau jagung  tapi ubi dan singkong, harga juga terjangkau di kantong kami dengan cukup mengandalkan sebagian uang jajan sekolah dan uang tambahan dari bapak, kalau ini sih gak minta, tapi dikasih heheehe..

Selesai Isya kami ( saya lupa ada berapa orang waktu itu ) berkumpul dan menyalakan api, lalu kami mulai melemparkan ubi ke dalam bara yang kami nyalakan di pekarangan rumah, ubi matang kita makan, sangking nikmatnya makan ubi hangat, tanpa terasa ubi bakar yang rencananya untuk menemani malam pergantian tahun, habis kami makan sebelum jam menunjukan pukul 12 malam.

Pada akhirnya, kami pulang, pasrah hati ini tidak bisa melihat keseruan kembang api di langit, karena memang mata kami sudah tak kuat menahan kantuk lagi.

Kalau merayakan momen tahun baruan sama keluarga juga pernah, biasanya paman saya suka ngajak buat ngumpul di rumahnya, posisi rumah paman yang cukup tinggi dari rumah penduduk lainnya,  membuat kami mudah menikmati pemandangan lampu kota, meriahnya kembang api dan riuh suara terompet tahun baru, sambil menikmati makan hangat hangat sate kelinci dan sate ayam.

Eh tapi saya gak makan sate kelincinya, saya milih makan sate ayam aja, ga tega binatang seunyu kelinci dipotong terus dijadikan sate.

 

Terus apa lagi yaa, oh iya waktu masih kerja di stasiun tv lokal, kantor saya ini, termasuk rutin menciptakan ide ide program apalagi kalau sudah mau tahun baruan,wadawww.. pak bos kalau udah galau dan belum ada program acara yang tercetus dari para karyawan buat acara tahun baruan mesti mondar mandir kayak setrikaan tanpa kabel, keluar masuk ruang editor, control room, naik turun ruang marketing,

Ah saya jadi kangen orang orang hebat, kreatif dan tangguh ini, semoga kalian selalu diberi kesehatan dan rejeki melimpah ya.

Gedung Biru Kaltim Post

Nah kalau udah nemu ide, biasanya para karyawan termasuk saya wajib  ikutan meramaikan program acara akhir tahun, kalau enggak didor satu satu, heheh enggak lah.

Sebagian kru ada yang gak sampai pulang kerumah, kalau saya sehabis ngedit video, pulang aja lah, ba’da Isya baru deh balik lagi, haaa..maunya kan eik  tidur aja gitu di rumah – dasar karyawan pemalas.

Dan tahun 2014 itu adalah tahun perpisahan dan  terakhir kalinya saya ikutan merayakan tahun baru, karena saya sudah tidak kerja lagi dan meninggalkan kota kelahiran untuk merantau ke luar pulau ikut suami.

Kalau tahun 2017 ini gimana?

2017 ini, hmmm bisa dibilang banyak kejutan kejutan yang hadir, yang tidak pernah saya bayangkan dan saya resolusikan di tahun tahun sebelumnya, Ya udah jalani aja.

Berani Jualan.

Di tahun 2017 ini saya memberanikan diri untuk berjualan online produk anak, secara saya punya anak cilik, pengen ndandani anak biar keren abiees hahaha, hayoo pastilah semua emak punya hasrat begini, ndandani anak biar kece maksimal. Ya kan.

Sebelum jualan produk anak, saya sempat jualan jilbab dan dropship baju muslim, tapi berhenti karena butuh modal yang cukup besar kalau mau jualan sendiri, ditambah agen dropship yang slow respon kalo menangani orderan, apalagi kalau ada barang cacat dan gak sesuai, mana kita tau lha wong yang ngirim pusatnya, ah gemes deh, diomelin kan sama pembeli.

Sejujurnya menjadi sista sista onlineshop ini di luar bayangan saya sih, sama sekali gak pernah terpikir,  pikiran saya saat itu hanya bagaimana caranya bisa menghasilkan uang tanpa harus saya ngantor lagi dan meninggalkan bayi dan suami di rumah.

Atau daripada sekedar leyeh leyeh sambil stalking akun hosip, terus cekakak cekikik di rumah tetangga hedehh..jangan sampe deh, bukan  hobi saya buk..

Pada awalnya saya gak ada keberanian untuk berjualan online, kayak mental belum siap gitu, tapi masa iya belum siap mulu, mau sampai kapan jeung, hajar ajalah.

Dan akhirnya walau pun belum banyak untung dengan orderan segunung, toko online saya masih berjalan dan bertahan, produk semakin beragam dari  yang lokal maupun import, follower di instagram juga semakin ribuan padahal dulu hanya 0 putul.

Setelah itu saya lalu memberanikan diri berjualan di marketplace, sekaligus mulai belajar untuk mendesain dan memproduksi produk saya sendiri walau masih skala kecil,  Alhamdullilah ternyata banyak  juga peminatnya..hehehe

Tiba tiba muncul pikiran iseng, pengen jualan ngemper, saya utarakan ke pak suami, eh pak suami meng iyakan, dan area car free day Sidoarjo jadi tempat ngemper pertama saya. Sempat ke jalan Ponti tapi semua lapak sudah penuh dan kalau mau dapat lapak harus antri nomor dari subuh dan membayar iuran perhari 10.000 rupiah. wahhh..ya udah deh di monumen aja.

Bagi saya ini pengalaman jualan yang emejing, karena itu pertama kali, seumur umur memberanikan diri jualan lesehan sambil ditemani pak suami yang agak riweh dengan Emil yang maunya jalan terus. Terkadang pak suami juga nyoba nawarin ke pejalan yang melintas.

Dan memang rasanya berjualan di emperan itu, sesuatu banget, intinya saya menjadi lebih sangat  menghargai para pedagang kecil tersebut, pedagang tersebut bisa  bahagia loh walau calon pembeli hanya sekedar lewat atau mampir, untuk sekedar tanya tanya, lebih hepi lagi kalau membeli barangnya.

Suerr deh, bahagia itu sederhana sist.

Gak malu ? iya saya sempat gak pede dan gengsi, kok mau maunya ngemper buat jualan, gimana kalau ketemu teman atau tetangga? hahaha, akhirnya pikiran itu saya singkirkan perlahan, masa bodo, mau ketemu terus diejek terserah dah, hanya karena saya ‘kepala ayam’ bukan ‘ekor naga’.

Mbak mbak penjual termos unyu disamping saya aja gak malu, dengan lantang dan santainyanya dia menawarkan dagangan ke setiap orang yang lewat di Monumen Jayandaru tersebut.

“ udah laku berapa mba? “ tanya saya.

“ Alhamdulilah, sudah dua yang laku “ sambil tersenyum

Jangan malu terlihat miskin, malulah ketika kita pura pura kaya 

Berani Nge-Blog

Terus untuk dunia blog, saya juga sempat vakum setahun lebih lamanya, blog pribadi ga terurus, sampai disantroni hacker yang mengobrak abrik postingan saya di sana, Ya Salam, postingan  isinya jadi foto foto para artis luar gak jelas dengan info info yang gak berguna.

Dan untungnya masih ada pak suami yang ahli kalo urusan otak atik progam komputer, Alhamdullilah blog saya akhirnya kembali ke tangan saya lagi..haha.

Blog udah bersih dan saya bisa menghambur hamburkan kata lagi di sana, setelah itu saya coba ikutan grup Emak Blogger,  bertahun tahun ngeblog baru ini seriusan ikutan komunitas.

Pernah sih  dulu di Balikpapan, tapi ya begitu just so so aja dan sekarang saya coba kembali gabung di grup blog lagi, untuk menemukan energi disana.

Terimakasih mba Janisaulia yang udah ngasih link nya dan terimakasih  mak Efi sudah diijinkan gabung.

Menulis untuk berbagi itu jadi terapi sendiri buat saya, ada kesenangan kecil yang dulu sempat saya lupakan dan saya tinggalkan, namun sekarang mulai kembali lagi, mencoba menuliskan segala cerita dan pengalaman yang saya punya, siapa tahu bisa bermanfaat.

Sekian tahun punya blog, baru tahun ini saya memberanikan diri ikut beberapa kontes  , pengalaman ikut kontes baru seujung kuku, karya tulis masih seperti butiran debu ditambah saya tidak tau mau nulis seperti apa dan dari mana, wah kacau ini namanya, apalagi kalau kriteria pemenang ditentukan dari jumlah view pengunjung dan komen, kalo ini saya mundur aja lah sist, gak mau ngoyo.

Tapi saya pikir lagi, ya udah lah ya nyoba dan langsung eksekusi apa salahnya sih, mumpung mood lagi bagus, materi kontes juga cukup saya mengerti.

Dan Alhamdullilah di bulan akhir penutup tahun 2017 ini saya nyantol peringkat ke tiga  dari peserta  yang ratusan jumlahnya – gak nyangka mak

Keluarga dan Lingkungan bagaimana?

Tahun ini juga saya berani meniatkan diri untuk menyapih Emil, tega gak tega saya harus tega, gagal berkali kali ya dicoba lagi, Alhamdulilah akhirnya  Emil lepas menyusui tepat di 2 tahun usianya, sedikit cara paksa tapi masih penuh cinta dan tidak membuat ia trauma.

Ah banyak lah pokoknya kemajuan si Emil, udah bisa ngomong, ngoceh, hapal angka, abjad dan warna juga hurup arab, padahal dulu dibilang tetangga Emil ini telat bicara,  dibanding bandinginlah sama anaknya sendiri, lalu ceramah lah sana sini, harus begini harus begitu, hih masa iya setiap anak harus sama buk buk – kalem sist..kalem..Astagfirulloh

Tapi ada perjuangan saya sama Emil yang belum selesai, yaitu membuat dia bisa ngomong kalo mau pup, walau 2 bulanan ini saya berhasil membuat dia lepas popok pagi dan malam hari, tapi ya itu saya dan pak suami masih repot harus cek bolak balik apa yang dia rasakan, nggendong dia keluar masuk kamar mandi dan nggosok lantai dan kasur yang terkena ceceran pipis dan bekas pupnya.

Hmmm..kalau saya dan pak suami?

Kapal pernah oleng sedikit kapten!, biasalah kalau berlayar perubahan cuaca memang kadang bisa ekstrem, masa iya samudra bisa tenang mulus tanpa kendala – nonsense ah,  tapi untung saja nahkoda dan awak mau saling koreksi, menyadari dan menghargai, mau mendengar, mengerti dan sabar, sehingga kapal tidak karam atau masuk perut ikan.

Semua kembali tenang, berpelukan dan happy lagi.

No family is perfect.

we argue we fight. We even stop talking to each other at times, but in the end family is family.

The love will always be there.

Kalau lingkungan sekitar rumah, tetangga lama tiba tiba pindah rumah, sedih sih karena anaknya biasa jadi teman main Emil, suka ngintip ngintip pagar, nemenin jalan keliling perumahan.

Yah nak gak ada yang ngintilin kamu lagi, apalagi waktu mereka sudah naik mobil untuk pergi, si Emil dadah dadah dari balik pagar.

Tapi sebagai gantinya, tak lama ada tetangga tetangga baru yang seumuran dengan saya, karena rata rata tetangga di perumahan saya khususnya di blok saya, usianya lebih senior , salah satu anak tetangga baru tersebut juga ada yang usianya hanya beda seminggu dari Emil.

Senang lagi ya le..tole.

Tahun 2017 ini televisi kami juga kena petir, hampir setahun kami tidak menonton televisi tapi ternyata kami enjoy dan pikiran lebih tenang, shantay say, gak mikir kehidupan negara apalagi perartisan, bisa bikin hidup lebih produktif – Duh negeriku bangsaku.

Saya juga banyak unfollow beberapa teman di akun sosmed, bukan karena benci, tapi kadang hati dan pikiran ini terasa nyaman jika mereka ( status fb ) tidak berada disekitar.

Tahun depan usia Emil menginjak 3 tahun saya juga sudah mulai cari cari sekolah buat Emil, tabungan sekolah juga sudah saya siapkan sejak Emil lahir, mudahan mudahan mencukupi.

Yah semoga tahun 2018 nanti banyak kejutan kejutan yang menyenangkan kalaupun tidak, semoga saya bisa tetap belajar untuk sabar, bersyukur dan bahagia.

Selamat menyambut tahun baru 2018 yah..C U

4 thoughts on “Sayonara 2017”

  1. Aku pun ga tega makan sate kelinci. Walau halal tetep aja ga mau memamah daging binatang lucu ini.
    Sukses selalu buat semangat dagangnya, ya. Aku belum punya nyali hihihi. Dan bener terlalu banyak tau hosip malah bikin mumet. Mending ga tau aja, biar jaga hati juga. Ga gampang sih ya karen naluri kepo kita (elu aja kali, fi) luar biasa gede.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *